Something Big & Juicy

20130320-163555.jpg

Yaaaa, sesuatu itu akhirnya datang juga dan take a new level gituh dan memulai “eksperimen” uhuk. Btw hari ini sumpah, kayaknya gelombang radio benci sama gue kali ya

Entah ini indikator 3G cuman nampang doang dan memberi harapan palsu atau emang jaringan 2,5G berlabel 3G? Memang kartu X ini bikin bete dari kemarin, hebatnya hanya di sekolah lancar jaya.

Speedy di rumah berulah jadi mengganggu aktivitas & perkembangan metabolisme otak. Entah website luar tidak bisa di akses, kalau bisa itu 1 jam kemudian dan lemot. Masa iya gue harus bikin VPN?

Ah sudah, saatnya bermain

Advertisements

School Life 101: Nitip Makanan

schoollife

Yaah, di malam yang dingin ini atau emang badan gue soak dan mood juga lagi bergelombang, mari membicarakan school life di sekitar kita. Ini yang bakalan sering ditemuin di linkungan remaja entah dimanapun dia berada πŸ˜›

Situation: Kamu mau ke WC, tiba-tiba temen kamu berteriak nitip sesuatu di kantin + ngutang dulu + banyak.

Ah, gue cerita sedikit ya. Waktu gue SMP dulu, jarak kantin ke kelas kan lumayan gak jauh (lho?) dan harga makanan nya kalau gak salah berkoma atau kembaliannya pasti receh (males ngasih lembar). Contoh: makanan harga 4500 / 4000 pas kembalian nya pasti logam, jarang kertas. Nah kan mie tau sendiri udah pake piring tadah aja panas jadi minta tolongin orang suru bawain gitu tapi kembaliannya ambil aja. Keuntungannya kalau ada 5 orang mesen dan suruh ambil 1000 berarti udah untung 5000 (kebeli lagi tuh 1 mie)

Gak semua sekolah kantinnya jauh juga sih ada yang juga mau makan di kantin atau sambil jalan, tapi biasanya terjadi sama murid di kelas yang lagi galau / ngantuk / bete / bad mood / (masukkan hal negatif deh)

Tanggapan: Tergantung πŸ˜›

Kalau lu emang baik orangnya dan peduli boleh lah sambil lewatin WC, mampir dulu. Kecuali kalau mau “defaksasi” yah πŸ˜›

Kalau lagi Β ada duit gede (lembaran warna merah) biasanya nolak atau gak mau pecahin duitnya (entah kalau di pecahin dompet jadi rame gitu terus tebel)

Kalau lu pengen makan di tempat, sebaiknya jangan deh. Kasian nunggunya nanti mati di kelas kalau nungguin pesenan gak datang.

Kalau nitipnya banyak, kenain ongkos jalan ajeh πŸ˜›

Kesimpulan:

Alangkah baiknya, kenapa tidak makan bersama di kantin langsung. Kan lebih enak suasananya gitu. Tergantung juga sih, tapi gue kangen sama tukang antar makanan tapi sekarang mahal kali ye tarifnya 2 ribu. (Cara yang tidak manusiawi :P)

Note: jangan di anggap serius, ini hanya bercanda saja πŸ˜›



Last Week Act: Galaxy Es 4 dan UAZ

IMG_7604

Minggu lalu adalah minggu yang dipenuhi berkah UAS dan hanya 2 hari saja yang mempesona (walau tidak) serta hari-hari sisanya yah biasa saja sehingga malas gue, malas saking capeknya ngelingkerin ampe hitam kelam. Akhirnya besok selesai juga dan bisa menghidup udara bebas (walau hanya sementara). Yaahh, sebentar lagi sudah mau UAN dan gak berasa kita itu udah mau nutup buku memori SMA kita gitu (cie ilah) jadi saatnya nyobek lembaran baru kalau bukunya gak nguat 😐

Galaxy S4 yang diumumkan minggu kemarin serta fitur-fiturnya yang dashyat bikin sebagian mata melirik kesitu walau baca berita banyak ejekan seperti cover plastik dan lain sebagainya, pecinta kecepatan hardware mungkin gak peduli ya, kecuali gue yang cinta design dan cinta hardware πŸ˜›

Lalu sekarang gak salah kan kalau ngebahas yah namanya remaja sih walau gue remaja, sama2 remaja gitu. Masih ada juga toh yang orang tuanya pengen anaknya tepat diturunkan di depan kelas *ehhh?

5 Menit Bersama LESCIER atau XI IPA 4 atau eLEven SCIence fouER *halah* sudah di upload videonya, hanya menunggu beberapa episode komplit uploadnya πŸ˜€ boleh lah dilihat. Kenangan gituh.

Yahh, minggu ketiga bulan Maret, gak berasa ya. Emang bumi berputar pada porosnya *lho?

 

Pilih: Di Anter Sampai Luar atau Dalam Sekolah?

pilih

Yaah sesuai judul di atas, ini dilemma bagi semua murid. Umumnya ini tidak terlalu serius di tanggapi ketika masih memakai celana biru gelap, dan ini menjadi masalah ketika memakai celana abu-abu. Ah masalah yang sebenarnya dampaknya bukan dampak fisik tapi dampak psikologis anak (cie ilah bahasanya berat). Ya sebenarnya gue mengalaminnya sih bahkan ditanya dengan pertanyaan yang aduhai gak bisa gue jawab. Ada apa sih dengan perlakuan ini?

Problem: Kan enak di turunin di dalam, biar gak capek gitu kan udah bawa tas berat.

Salahkan pelajaran yang bikin bawa 20 buku πŸ˜› . Sebagai orang tua yang baik, ada benarnya juga yah karena bawa tas 20 buku emang mau jadi kuli? Kita kan nimba ilmu tapi udah dibikin capek dulu di luar, hormon pertumbuhan rusak lu ntar. Makanya belajar fisika, membagi beban agar tidak semuanya di punggung πŸ˜› (walau sama aja sih secara total).

Answer: Tapi kan, nanti diomongin sama orang

Yes, this is our brain. Gengsi hampir menguasai diri kita dan tidak bisa dihindarkan, even i feel that too. Memang kesannya anak mami banget ya kalau apa-apa dianterin, jadi pikiran kedepannya lu gak bakal bisa usaha sendiri gitu. Berat tapi benar.

Solution:Β Jujur. Serius, kalau memang lu bukan orang yang cuek mending jujur deh, kecuali lu cuek orangnya jadi gak peduli apa kata orang lain. Kayak gue sih sebenernya cuek, masih ada orang tua yang mau anterin anaknya sampai dalam. I will do that too kok, biar jadi papa eksis πŸ˜›

Another problem:

Problem: Biar kamu gak kabur dari sekolah

Ini dia! Ada anak murid yang kabur dari sekolah. Kaburnya bukan dari dalam tapi emang dari awal udah kabur. Bahkan diturunin di depan sekolah masih ada yang bisa kabur. Insane! Pendidikan di buang!! Ada benarnya juga sih kalau begini tapi…

Answer: Masa gak percaya sih?

Ya! Biasanya ada yang ngomong gini padahal udah 9 tahun yah (SD-SMP) gak pernah ada negatif gitu dan sebagianya. Sebenarnya ini dilemma bagi anak-anak yang kena “Label” secara tidak langsung. Ceritanya seperti ini:Β “Kamu bukan maling, di anggap maling, sekalian jadi maling beneran.” Ini agak mengerikan juga sih.

Solution: Jujur lagi. Mending jujur deh kalau risih dan sebagainya, biar gak jadi tekanan juga gitu. Selama lu emang gak pernah berulah atau punya niatan. Ngomong langsung lebih baik tapi kalau orang tua lu tetep aja mau nganterin ampe dalem juga karena memang trauma atau punya hal lain ya mau gak mau.

Again!

Problem:Β Udah Kebiasaan, emang kenapa ? Malu?

Ini paling mematikan dan kita juga bingung mau menjawab apa. Secara orang tua juga punya hati lah ya lalu kenapa menolak gitu? Ada sesuatu yang membuatΒ para murid menolak?

Answer: …

Sometimes, we can’t answer this question. Kita juga bingung, gengsi juga iya, malu karena kita udah besar iya, takut jadi omongan iya, takut ini itu blablabla.

Solution: Jujur lagi dan lagi

Serius, jawabannya cuman kasih tau kenapa gak mau dianter kedalem. Memang kebanyakan pasti jawaban utamanya malu tetapi sebaiknya jujur. “Aku udah besar, gak enak aja di anter sampai dalam, nanti dikira kayak apa.” Jawaban yang paling suitable yang mengakibatkan saling mengerti. Kadang memang ada yang begini karena emang kebiasaan atau emang gak jadi masalah sampai dalam.

Sebenarnya masalah ini masalah personal ya, orang tua pengen yang baik buat anaknya (diturutin asal nurut) πŸ˜› Tapi sistem hormon kita yang bikin kita meninggalkan masa kecil kita dan akan kembali lagi menjadi “kecil” suatu saat dan akan merasakannya (cie ilah bapak-bapak banget)