Tighten “YOUR” Area!

Ini bukan “YOUR” yang gak bener ya!

Serba salah juga dengan para manusia-manusia hina yang senang banget menipu berkedok melalui telepon mulai dari yang manis sampai yang pahit. Kalau mau di bilang “teliti” masalahnya yang berhadapan langsung dengan manusia-hina tersebut bukan gue tapi orang tua gue (nyokap). Karena sudah tersinkronisasi dengan berita di TV (yang malah beneran) jadilah panik habis-sehabis habisnya.

Seperti biasa telepon berkedok “Anak ibu tersangkut kasus narkoba” dan dengan lantangnya menyebutkan Aiptu Blahblahblah (yang jelas tidak terdaftar). Mencoloknya lagi, proses nya pake acara damai-damai.

Singkat cerita, sudah transfer ke bank BRI dan entah lagi di proses pembekuannya tau berhasil tau kagak.

Gue gak ngarepin duit balik sebenarnya, emang kelalaian gue sendiri juga (maklum lagi krisis keuangan) yaitu gak SMS kalo udah sampe tempat kuliah, telepon kagak di angkat (signal juga kampret deuh).

Pendek ye postingannya? Iyo, gak perlu cerita yang udah di ceritain tapi gue mau ngasih tau buar para anak-anak layangan  dan yang duitnya banyak juga.

1. Hindari penggunaan foursquare secara terus menerus

Percaya deh, maling sekarang gila-gila. They use this resource. Seriously!

2. Jangan terus menerus nongkrong di tempat umum

Berkaitan dengan nomor 1, maling sekarang lihai. Pake baju sok rapi aja bisa jadi maling

3. Stay aware

Jadi orang parno dikit, apalagi sekarang jakarta.

4. Tempel catatan di dinding di atas telepon

Tempel catatan mengenai modus yang udah ada bunyi sirene, kalimat pembuka tegas ala polisi.

5. Usahakan hape anak anda terisi pulsa

Berbahagialah bagi yang orang tuanya pakai smartphone sebenarnya mudah memantau lokasi anaknya. Terkesan over protective sih.

6. Lagi, jangan panikan.

Walau agak susah di jabarkan karena manusia mankin kedepan mankin jahat, yang pasti jangan panikan.

One more thing, logic aja sih sebenarnya. Tapi ya itu, karena ini orang tua yang ngangkat telepon plus ada umur jadi shock itu gampang. Tapi gue rasa manusia jaman sekarang ibarat Fisik versus Logic. Tau kan berita, banyak bunuhin di jalanan dengan gampang, tinggal main dor aja. Konspirasi Kemakmurah nih #eh

Advertisements

New Pages, New Journey

Ah, akhirnya saya kembali lagi ngepost di blog dan sekalian post ini menjadi tugas hehehe. Sibuk karena game online (duh kembali gak produktif.) Sudah cukup intermezzo nya!

Setelah melepas SMA bulan kemarin dan benar-benar gak berasa kalau udah bukan anak sekolah lagi hehehehehe. Dan sekarang sudah naik ‘level’ menjadi mahasiswa. Kalau dulu masih siswa, sekarang jadi maha. If i’m looking back again, gak berasa udah lulus SMA. Serius loh! Dan akhirnya pemanisnya di mulai pas FEP tanggal 8 Juli kemarin.

FEP, kalau kata orang di tetangga juga bilangnya ospek. Pertama mikir juga ini ospek. Pasrah mode on soalnya udah lumayan jauh yah (gak jauh-jauh juga). Kalau ospek tau sendiri kan seperti di post yang lalu-lalu, rata-rata pikirannya negatif deh. Ternyata, FEP bukan seperti yang dikira orang ya. Fresh Enrichment Program. Kalau saya bilangnya ini acara penerimaan mahasiswa BINUS. Iya dong! Dari kata Enrichment Program yaitu diperkaya. Berarti bukan yang bersifat merusak. Dan memang benar! Program ini sangat-sangat bagus. Memperkenalkan kampus dan kehidupan kampus. Transisi siswa ke mahasiswa itu mungkin bagi sebagian orang gimana yah. Semacam jet-lag atau gak bisa menyesuaikan. Tapi karen ada FEP, para freshmen dan termasuk saya jadi tau. Gak hanya dari dengar-dengar cerita di internet saja tetapi memperlihatkan objek nyata secara langsung (intelek banget ya bahasa gue :P)

FEP di awali dengan general orientation. Isinya? Tentu pengenalan kehidupan kampus, sejarah kampus itu sendiri, sistem yang ada di kampus. Contoh saja, Binus Maya (dan sekarang gue masih bingung 😛 ) 1 website ini tapi isinya segala macem yang bakal nemenin selama 4 tahun. Bahkan belum mulai kuliah udah nemenin loh. Dan yang paling gak bosen tentu Bunga Rampai, Bunga rampai? Biar gak ribet-ribet, ini sebenarnya sesi pengenalan UKM-HMJ. Kalo di sekolah mah kita kenalnya eskul, disini ya unit kegiatan mahasiswa serta himpunan mahasiswa jurusan. Ngomongin General Orientation, tentu ada kelas-kelasnya sendiri. Kebetulan dapet ABN04 (Batch 1) jadi enakan dikit deh FEP duluan.

Selesai GO, lanjut ke Academic Orientation. Ini penting walau sebenarnya gak perlu sampai 2 minggu (menurut saya). Yang jelas sudah ada belajar algoritma and programming (kan IT-MAT), garis besarnya disini itu adaptasi sama yang namanya belajar di perkuliahan dan benar saja, sudah di’sentil’ dosen dengan tugas GSLC (kalo kata kita mah bukan tugas di dalem kelas). Di sini para freshmen bukan sebagai pengamat lagi tapi yang melakukannya. Sembari beradaptasi juga dengan dunia kuliah.

Yah, kalau dibilang jadi mahasiswa itu susah-gampang-susah. Kalau di bandingin lagi sama anak SMA, pasti pada bilang milih kuliah (baju bebas, masuk 4 hari doang) tapi itu karena sudut pandang “yang enaknya” hehehe. Lagi, dengan ada FEP kayak begini, benar ngebantu ngenalin lebih jelas tentang kuliah. Merubah tata cara diri sendiri (bahasanya mulai berintelek) dari dulu menjadi yang lebih baru agar terjadi harmonisisasi (loh?) dan tidak terjadi kontroversial hati (LOH??)