Assassin’s Creed IV: Black Flag – Bagaimana yah…

ACIVThis may contain spoiler

Oke, jadi 2 hari yang lalu gue selesai menjadi “bajak laut” juga, sebelum beli aslinya, tes dulu 😛 (ada rencana mau beli AC2 Series yang original nih). Oh iya gue mau menceritakan opening dari ini game, mungkin yang belum main, bakal mengandung spoiler total 😛 Shall we?

Sebagai kakeknya si Connor, ternyata emang gak ada jiwa Assassin (menurut opini gue) secara, seriously di awal gue gak nemu ada pelatihan Assassin atau bajak laut ini mempunyai keahlian assassins? Tapi gue suka sama ceritanya yang benar-benar giat mencari duit dan karakter bajak laut yang kalo kata gue slengean (songong, nyantai, konyol).

Lingkungan game AC IV yang gue suka adalah laut. Ya, walau gue setting graphic di laptop gue pas-pasan tapi laut disini emang dynamic banget sih. Kedua adalah kota, kotanya juga dynamic tiba-tiba hujan 😛 overall bagus walau gue ngeliat gue berasa terperangkat di AC III (apakah design kotanya gak beda jauh ya ?)

Berhubung gue belom selesai main dan masih di awal banget jadi gue gak bisa comment banyak, terutama karakter utamanya. Tapi kesannya emang gak ada latih assassin lagi mulai dari AC III kesannya aneh aja gitu. That’s why i still love AC II karena jalan ceritanya kental banget. Kalo buat sejarah, ini game emang juara deh (apalagi AC II, lebih maknyus !)

Kenapa gue gak mau menceritakan modern life nya? Karena gue juga belom explore 😛

 

Gamers, What’s wrong?

onlinegames

 

Berita ini yang gue baca di kaskus. Sebenarnya masalah game (online/offline) dari dulu udah ada ya dan gue sering liat meme di 9GAG, kasus di luar negeri, nyolong mobil macam GTA saking fanatiknya gitu. Gue juga belom nonton videonya tapi gue punya viewpoint sendiri kenapa games (offline atau online) itu emang memberikan dampak buruk. AND, dampak buruknya ini lebih dikondisikan dengan lingkungan sekitar. Banyak yang main game online/offline dan emang kalau diliat termasuk jago, punya item GG tapi they don’t have any problem with it because mereka bisa mengatur diri mereka sendiri secara mandiri.

Waduh, kalau the fact nya gamers becitra buruk, yang harus diliat lingkungannya. Ada aja kan depresi, ngobrak-ngabrik toko (nyolong), terus kabur. Berarti ada juga main game, gara2 depresi, jadi nyandu. Gampangnya, gak mau kan di kuasain sama game online, tapi game online yang kita kontrol (kapan main, kapan harus istirahat).

Ada orang yang beberapa game menghayati ceritanya juga walau genre gamenya okelah sadis, bunuh-bunuhan, etc tapi karena kita di ajak untuk berfantasi, fun, happy tapi masih dalam batasan yaitu bukan berarti selesai main game kita melakukan hal seperti itu kan? Karakter-karakter in-game ada yang mencontohkan kalau “dia aja bisa begitu” jadi kita ikutan deh (dalam arti positif ye, jangan nabrak mobil diikutin)

Setelah gue liat berita itu, gue punya pengalaman juga nih tapi bukan karena game online tapi di Anime. Saking seriusnya nonton anime jadi terbawa suasana dan mengkondisikan di sekitarnya dan melakukan act sesuai apa yang ada di Anime (dulu itu masih labil-labilnya, sekarang sih udah nggak.) 😛

Jadi apa arti semua ini? Gue juga nggak tau, yang pasti jadi lah gamer yang berprestasi ! Banyakkan gamer berprestasi, mulai dari Team Fortress 2 Saxxy Awards (lomba bikin film in game, realize your story in that game lah), Lomba kejuaraan Dota 2 (Secara team membangun kerja sama kan, kerja sama lu terlatih kan). And gamer yang membuat game (gak cuman main tapi bikin).

 

Instant Messenger, Dulu dan Sekarang.

Untitled-1

Invitation, Invitation and Invitation

Sekarang dunia sudah berubah, gue gak gitu peratiin sih pasar instant messenger yang berkuasa sekarang siapa (kemarin Whatsapp) dan saat ini Instant Messenger sudah seperti Facebook. Untung facebook gak bikin kayak saingannya, LINE. Kalau gak, waduh mungkin udah pusing banget kali gue liat invitation.

Ya, agak annoying juga tiap saat 95% LINE diisi sama Invitation (even from the people i don’t know!) dari pada gue chat sama orang. Dan biasanya abis chat, sisanya notification. Mungkin mereka sibuk banget kali buat main sehingga gak ada waktu buat un-centang orang yang nggak main gitu. To be honest sih, gak gitu suka ngabisin waktu depan game yg secara tidak langsung “menyiksa user” macam game yang ada darahnya gitu dan saudaranya.

Gue pengen banget IM kayak dulu yang terkenal, eBuddy. Gak neko-neko dan simple, sekarang Whatsapp mungkin ya, gue suka yang emang instant beneran instant gak dibikin pusing. Kalau dulu kayak ebuddy simpel banget gitu, udah connect YM, MSN (RIP) dan kawan-kawan, udah deh tinggal nyosor. Kalau sekarang, di hape gue diisi banyak banget ya dan again, yang gue pake cuman 2.

Kalau sebagai developer sih, nikmatin hasil lah orang pada main gitu. Tapi kenapa mereka tidak bikin 1 fitur yang bisa ngeblock invitation orang? Gak mungkin juga gitu ngblock orangnya / ngemute. Kalo tiba-tiba dia kebakaran mobilnya terus butuh pertolongan gimana?? Akhirnya gue sekalian surfing ada tips keren di blog ini. Oh you’re my saviour. Not really, harus ngedownload gamenya dulu. Cmon naver, make this easy!

Untitled-2

I’m socializing!

Facebook sebelumnya yang berkuasa dalam game-game yang bikin orang “bersosialisasi” dan menjadi adiktif, iya lah, apa banget warnet diisi sama orang yang main game flash ketimbang main game yang native gitu (pinball gitu?) Tapi bersyukur facebook kagak membuat messengernya menjadi messenger untuk mengirim game invitation!

Dan sepertinya gue harus bikin social messenger yang terintegrasi game tetapi unik! #facepalm