Deal with it!

Makasih PO Binus buat KKR Natal 2013 nya ! 😀

Jadi hari ini gue sengaja posting karena berada di luar rumah selama 10 jam+ (ah lebay) dan gue lebih nyesek lagi pas tugas CB yang tepatnya empunya gerobaknya. Gue merasa bersalah… gomenasai >_<

Tapi yang paling penting gue nunggu minggu depan berakhir dengan ruar biasa cepat. Deal with it 😛

Just look at the video, i will upload it later…later…later..

It’s Coldy

20131214-011339.jpg

yay

//Event DWP di Ancol suaranya kedengeran ampe rumah gue et dah..

Jadi, Jakarta di guyur hujan dan di troll abis pada saat sampe tujuan hujannya berhenti. Thanks cloud!

Kisah berlanjut ke rumah dimana AC bikin dingin 1 kamar dengan TDL yang meningkat. TDL yaitu top level domain tarif dasar listrik.

Let me snort

Someone give me some good music di youtube yang bikin “jalan-jalan ke masa lalu” ei memori gue kuat di pendengaran sama penciuman.

Ngomong2, penciuman itu menimbulkan ambigu

Me: sini gw cium (maksud ingin tau baunya)
Girl: apaan sih lo!

//dia pikir gue mau nyium die kali

Girl: coba di cium..
Me: #cium
Girl: kok lu nyium sih!

//katanya di suruh cium

Untung gue kalo mau nyium bilangnya “ingin mengecek bau” 😛

OYASUMIIII !!

FEP, Binusian 2017 and Everything!

banner2

(klik gambarnya, like fanpagenya 😀 promosi dikit gituh :D)

Seperti di post gue sebelumnya, sedikit cerita aja sama FEP secara keseluruhan emang berbeda dari konotasi negatif, negatif apa dulu nih? Jadi kemarin-kemarin gue baca di kaskus ada trit yang membahas tentang ospek dan keburukan kehancurannya. Totally i’m agree with that seperti suru bebawaan ini itu blablabla. Dengan tujuan mandiri (walau pasti banyak yang ngomong, alah penting amat, abis ospek juga beda lagi ceritanya) itu udah tradisi jadi mau gimana lagi? Seperti kebanyakan sekolah emang tetep aja sih, lagi MOS aja di liatin sama orang tuanya, di bawain barangnya dan estecera (etc ato apalah maksudnya).

Ospek menjadi negatif karena banyak baca berita dan trauma soalnya pikiran kita udah ketanam itu “Senior itu berbuat ‘demikian’ ke junior’ semacam balas dendam seperti “Gue dolo digituin, junior gue juga harus digituin.” Nah banyak yang masih berpikiran seperti itu. Kalo begitu sama dong sama ini: “Gue dolo digituin sama orang tua gue, anak gue juga harus gue gituin.” dan seterusnya. Nah, di sini kita berbeda. Mungkin gue yang nangkepnya beda kali ya. Di sini lebih: you act, you decide, you make the result (apalah artinya kacau).Maksudnya selama gue FEP, kita bukan dipaksa untuk ini itu ini itu tetapi lo yang nunjuk diri lo sendiri, lo yg melakukan dan lo yang liat hasilnya. Jadi gak di paksa ini itu karena lu bisa nilai sendiri kalo lo berdiam, hasil akhir apa, kalo lo mau aktif ya hasilnya apa.

And no senpai-kouhai. Kita dulu taunya: “wah senpai nih, serem. Ihh~” di FEP gue merasakan aura berbeda. Di sini tuh sharing, okelah kita bisa bicara namanya kehidupan mahasiswa kan berbeda sama waktu SMA dolo, di mana lo SMA yah gak usah di explain di sini lagi ya. Meninggalkan kesan kalo “Ini loh mahasiswa, kayak gini, harus begini gini gini.” dan waktu General Orientation (gue bacanya Pengenalan Fitur Kampus wkwkwk) itu emang di ajarin “Ini loh kampus” #eh?

Peraturan emang tetep ada tp secara peraturan yang “lo tau diri aja kan bisa mikir.” tanpa lo di paksa ini itu. Emang bener sih, macem2 point di kurangin (macam telat, pakaian gak sesuai yang di tentukan.) Pokoknya ya begitulah (mulai kehabisan kata2). Di FEP pun di beri contoh “kebiasaan buruk” wkwk emang bener2 buruk sih makanya di kasih tau soalnya hukumannya gak tanggung2. Iya gak? Iya dong!

Yang gue liat pertama kali kenapa disebut Binusian 2017, itu unik nya! Menurut gue unik, kapan lagi lo di kasih cap lulus 2017, tepat waktu. Secara gak langsung lo udah termotivasi yekan buat lulus tahun segitu 😀

Overall, apa yah? (panik, kehabisan kata-kata) pokoknya asik dah. Walau komputer gue lagi dalam keadaan koma 😛

Oh iya jangan lupa like fanpage nya ya 😀