Pilih: Di Anter Sampai Luar atau Dalam Sekolah?

pilih

Yaah sesuai judul di atas, ini dilemma bagi semua murid. Umumnya ini tidak terlalu serius di tanggapi ketika masih memakai celana biru gelap, dan ini menjadi masalah ketika memakai celana abu-abu. Ah masalah yang sebenarnya dampaknya bukan dampak fisik tapi dampak psikologis anak (cie ilah bahasanya berat). Ya sebenarnya gue mengalaminnya sih bahkan ditanya dengan pertanyaan yang aduhai gak bisa gue jawab. Ada apa sih dengan perlakuan ini?

Problem: Kan enak di turunin di dalam, biar gak capek gitu kan udah bawa tas berat.

Salahkan pelajaran yang bikin bawa 20 buku ๐Ÿ˜› . Sebagai orang tua yang baik, ada benarnya juga yah karena bawa tas 20 buku emang mau jadi kuli? Kita kan nimba ilmu tapi udah dibikin capek dulu di luar, hormon pertumbuhan rusak lu ntar. Makanya belajar fisika, membagi beban agar tidak semuanya di punggung ๐Ÿ˜› (walau sama aja sih secara total).

Answer: Tapi kan, nanti diomongin sama orang

Yes, this is our brain. Gengsi hampir menguasai diri kita dan tidak bisa dihindarkan, even i feel that too. Memang kesannya anak mami banget ya kalau apa-apa dianterin, jadi pikiran kedepannya lu gak bakal bisa usaha sendiri gitu. Berat tapi benar.

Solution:ย Jujur. Serius, kalau memang lu bukan orang yang cuek mending jujur deh, kecuali lu cuek orangnya jadi gak peduli apa kata orang lain. Kayak gue sih sebenernya cuek, masih ada orang tua yang mau anterin anaknya sampai dalam. I will do that too kok, biar jadi papa eksis ๐Ÿ˜›

Another problem:

Problem: Biar kamu gak kabur dari sekolah

Ini dia! Ada anak murid yang kabur dari sekolah. Kaburnya bukan dari dalam tapi emang dari awal udah kabur. Bahkan diturunin di depan sekolah masih ada yang bisa kabur. Insane! Pendidikan di buang!! Ada benarnya juga sih kalau begini tapi…

Answer: Masa gak percaya sih?

Ya! Biasanya ada yang ngomong gini padahal udah 9 tahun yah (SD-SMP) gak pernah ada negatif gitu dan sebagianya. Sebenarnya ini dilemma bagi anak-anak yang kena “Label” secara tidak langsung. Ceritanya seperti ini:ย “Kamu bukan maling, di anggap maling, sekalian jadi maling beneran.” Ini agak mengerikan juga sih.

Solution: Jujur lagi. Mending jujur deh kalau risih dan sebagainya, biar gak jadi tekanan juga gitu. Selama lu emang gak pernah berulah atau punya niatan. Ngomong langsung lebih baik tapi kalau orang tua lu tetep aja mau nganterin ampe dalem juga karena memang trauma atau punya hal lain ya mau gak mau.

Again!

Problem:ย Udah Kebiasaan, emang kenapa ? Malu?

Ini paling mematikan dan kita juga bingung mau menjawab apa. Secara orang tua juga punya hati lah ya lalu kenapa menolak gitu? Ada sesuatu yang membuatย para murid menolak?

Answer: …

Sometimes, we can’t answer this question. Kita juga bingung, gengsi juga iya, malu karena kita udah besar iya, takut jadi omongan iya, takut ini itu blablabla.

Solution: Jujur lagi dan lagi

Serius, jawabannya cuman kasih tau kenapa gak mau dianter kedalem. Memang kebanyakan pasti jawaban utamanya malu tetapi sebaiknya jujur. “Aku udah besar, gak enak aja di anter sampai dalam, nanti dikira kayak apa.” Jawaban yang paling suitable yang mengakibatkan saling mengerti. Kadang memang ada yang begini karena emang kebiasaan atau emang gak jadi masalah sampai dalam.

Sebenarnya masalah ini masalah personal ya, orang tua pengen yang baik buat anaknya (diturutin asal nurut) ๐Ÿ˜› Tapi sistem hormon kita yang bikin kita meninggalkan masa kecil kita dan akan kembali lagi menjadi “kecil” suatu saat dan akan merasakannya (cie ilah bapak-bapak banget)

Advertisements