Fast Trip: Indramayu, Same but Different

IMG_1605 (Small)

 

Hmm, jadi kemarin tanggal 2 dan 3 pergi (bukan jalan-jalan) tapi karena ada keperluan khusus. Sebenarnya tidak mencapai 2 hari tetapi 24 jam kurang. Gue juga udah lama gak yang namanya melalui jalur pantura (2 tahun itu lama, coba aja lu liatin jam selama 2 tahun) jadi gue cuman bisa spekulasi “everything will be ‘fine’ “. Tanpa melihat berita (of course this isn’t mudik!) gue langsung capcus aja hari kamis sore jam 6an. Dan baru berjalan sampai kelapa gading, gue baru inget yang namanya 2013 itu di jakarta hal pertama yang bisa di bilang cuman “macet” dan niscaya beneran macet dimana berbarengan pulang kerja yang mau ke bekasi dan lain-lain. Sebenarnya ini dari tahun ke tahun udah biasa (weekend atau bukan). Ih bete deh pengen rasanya kayak di GTA gitu langsung hajar aja yang di depan.

 

IMG_8704 (Small)

IMG_8705 (Small)

IMG_8707 (Small)

IMG_8706 (Small)

 

Tol atau gak tol, sama saja. Parade buangin duit dalam bentuk gas CO2.
IMG_8708 (Small)

 

IMG_8712 (Small)

IMG_8710 (Small)

 

Di tol akhirnya bisa dengan tenang walau miris liat itu ke arah bekasi yeh. Mereka sih orang berduit kali ye supir nya di suruh nyetir (kalo mobilnya matic sih gapape). Yah, kalo tol dalam kota dari gue dulu udah biasa liat kemacetannya. Kalau gue ngomongin bensin itu serba salah lagi. Asas nya yang miskin semakin miskin dan yang kaya semakin kaya. Ama yang kaya bensin naik bodo amat mereka mah. Di bilang naik kita krisis kepercayaan sama pemerintah (eh napa ini jadi bahas beginian)

IMG_8719 (Small) IMG_8724 (Small)

Average time kalau dulu tuh gue (mau adu kekuatan ama bis malam dan sebagainya) cuman 4 jam kurang. Sekarang seperti waktu mudik. Hmm ternyata jalanan kiri kanan di pantura sana lagi di betulin. Gue gak tau tahun lalu kayak gimana tp masalahnya yang ini dibetulinnya dalam skala besar sehingga membuat kemacetan (sampai lawan arah). Yang gue seselin, ini jalur utama tapi ketahanan jalanannya payah sekali.

Tapi muncul spekulasi:

1. Jalanan rusak

2. Dibetulin tapi low quality

3. Biar rusak lagi terus di betulin lagi

4. dan seterusnya

Kalau gak begini, gak ada yang dapet duit sana sini. Tukang betulin jalanan gak dapet orderan kalo sekali di betulin bagus banget, dan pemerintah daerah gak bisa “melakukan sesuatu” nya. Setiap tahun sih masalahnya begini (dari 2006). Sekalinya betul, asal-asalan. Sampailah di rumah jam 2 pagi 😐

FYI: Kalau mau jalan yang masih rentangan Jawa Barat, mending cek berita dulu deh. Bete kan lu 8 jam di jalanan.

Keesokan harinya pulang lewat jalur pintas yang ke arah subang dan kawan-kawan. Sampai di jakarta lewat grogol deh karena arah kelapa gading mampus gila macetnya. Seengaknya grogol masih jalan. Emang lain kali kalo jalan-jalan naik kereta aja atau pesawat. Still better than car. Kalau bis, bis malam itu entah dikira mereka mobil F1 kali yeh 😛

Ini Bukan Jalan-Jalan Part Terakhir deh..

Di ujung jalan muncul sebuah jalanan yang menghubungkan jalan utama (ya iya lah). Dan akhirnya karena sudah keroncongan kita kebut ke batagor ihsan! kangen ama batagornya yang enak itu no batagor kuah yang kuahnya enak itu (bukan promosi). Setelah sampai dan mencari ATM terdekat akhirnya makan deh. Yahh gue nya yang udah lama gak ke Cianjur kali ya jadi gue berasa melihat ada yg beda juga. Maklum 😛

Pulang? Oh pulang lewat jalan utama di mana lagi-lagi emang hoki yaitu jalan hanya 1 arah. Melewati gunung dan lembah yang berkabut. Oh iya angin nya gak bersahabat sesuai ramalan BMKG akhir-akhir ini yaitu akan ada angin besar. Karena gue tidur jadi gue gak tau apakah gue di culik entah kemana gitu.

Jadi intinya yang mau jalan2 ke puncak tapi takut kalo pulang pergi apa lagi pas liburan pendek, cuma perlu tahu jam tutup sama jam buka saja. Kenapa? biar gak capek tengah jalan aja. Tapi biasanya jam tutup buka itu unexpected banget jadi perlu kontek2an dengan bapak polisi kita tercinta yang selalu setia di ruas jalan Cipanas !

Ini Bukan Jalan-Jalan Part 2

Jadi sampai di Cimory yah? Ah rame melulu, bahkan ada bis pariwisata mungkin pada mau “memerah” sapi kali ye akhirnya batal makan-makan nya deh (keramean takutnya gak enak juga makannya). Oke setelah menjelajahi akhirnya sampai juga di riung gunung untuk istirahat sebentar. Mohon dimaklum aja sih kalo ini jalan-jalan gak ada plan nya tapi karena gue keluarga “Siap-Kapan-Saja” jadi apa saja bisa deh.

Dingin? Gak sepertinya cuaca akhir2 ini jelek karena adanya angin yang berangin-angin sampai entah berapa derajat itu pohon miringnya. Oh iya yang jualan sekoteng kurang enak harganya kemahalan bray! Kurang apanya yah kemarin sepertinya kurang nambahnya. Dan terus menaiki gunung hingga pengen nyetop di puncak pass. Ah ramai kembali jadi cao lagi deh dan akhirnya turun gunung yay.

Seperti biasa terjebak macet karena pasar (gak pantura, gak puncak macet itu karena pasar.) jadi sekali lagi dengan kekuatan google dan internet maka bisa mencari alternate ways yah better lah dari pada lewat jalan utama walau akhirnya “Spot” menarik kelewat. Muncul2 dimana ya au ah gue tidur. Bahkan gue bingung sebenarnya mau kemana (karena jalan2 gak ada plan).

Muncul2 di Kota Bunga, ah di jalan cuman comment doang liat rumah yang design oke (boleh la gue tiru) but lokasi, harga, perawatan yang not friendly. Ya seperti biasa, punya villa itu buat di sewakan kan? Mungkin di kota bunga juga beli rumah untuk di sewakan tapi gue ngeliat banyak yang di jual. Ramai? Gue inget pas pertama2 itu rame banget, sekarang sepi. Deket situ juga ada yg namanya apple green apa gitu tapi itu mendingan ramenya.

Ah akhirnya sampai di alternate ways yang terakhir…kemanakah abis itu? Pulang yuk~

Ini Bukan Jalan-Jalan Part 1

Oke, jadi setelah “makan meja” kemarin minggu, senin nya memutuskan untuk memulai rute baru. Bangun pagi mandi makan tidur dan bersiap-siap untuk pergi. Rencana nya sih ke Bogor buat cari tas sama jalan-jalan aja gitu. Lumayan sih udah cukup lama tidak ke bogor jadi dengan bantuan google maps, kami pun tidak nyasar (ini bukan iklan mengerti?). Masalah signal 3G provider biru ini aduhhh pengen gue lempar HP gue rasanya.

Dan tiba di bogor, ya jalanan tidak begitu sepi dan tidak begitu ramai. So so gitu tapi oke lah buat jalan santai dari pada di rumah. Akhirnya singgah di rumah makan Tee Wee deket Asinan Bogor yg terkenal itu loh. Entah apa mie kocok itu gue gak pernah tau #norak^2. Gue makan batagor aja ah (dan gue teringet batagor ihsan juga :P) lumayan udara dingin karena cuaca emang yang mendukung. Setelah selesai sepertinya gue mengalami permasalahan dalam navigasi. Ok gue berada di jalan Tajur! Tas2 bermerk tapi “KhaWhe” terpampang jelas.

Setelah selesai dan jadilah Error in Navigation. Di mana rencana untuk pergi ke kebun raya bogor berubah total menjadi NIGHTMARE (korban film). Ternyata gue mengarah ke puncak! Oh damn, yang bisa gue pikirkan dalam perjalanan ini cuman: Gue melihat ban motor bergesekan dengan jalan raya dan juga kemiringan motor itu kurang lebih 60 derajat dan berapakah koefisien gesekannya? Apakah akan macet? Tidak! Ternyata emang lagi hoki gue, jalur jadi 1 arah yaitu arah naik! Woohoo perfect time! Okelah dengan pemikiran positif akhirnya naik ke atas dan untuk menemui naga pemangsa manusia no untuk mampir ke Cimory!

Apakah yang selanjutnya terjadi? Au ah…